sobat

Sobat hidup tidaklah semudah dan seindah yang kita bayangkan, tidak akan ada yang mengeri kita seperti kita mengerti diri kita sendiri. Lihatlah mataku penuh dengan tatapan harapan dan kebahagian, namun di belakangku sudah menunggu kesedihan dan kesengsaraan. Berhentilah mengeluh dan merengek, agar kesedihan dan kesengsaraan yang telah mengantri tuk dihampiri tidak akan lama tinggal dalam kita. Kabarkan kebaikan, keceriaan, dan senyuman, cepat-cepatlah simpan kesedihan, hisap dan ludahkanlah hal-hal buruk yang terpikirkan.GBU

Cara Pakai Innova matic


Kalau jalan biasa sih pake "D" aja,jadi"3","2","L" normalnya sih ngga dipake.
Misal agan lagi kecepatan 40 transmisi di "D",trus agan mau nyalip mobil depan,dimasukin "2" aja biar giginya turun ke gigi 2 trus dapet tenaganya deh.
Soalnya klo posisi transmisi di "D",gigi 1 cuma dipake sampe kecepatan sekitar 15km/jam,gigi2 sekitar 30km/jam,selanjutnya kurang tau.Tapi klo transmisi di "D" terus pedal gansnya diinjek sampe mentok(Ini namanya "Kickdown") nanti giginya otomatis turun biar dapet tenaganya.
Secara waktu transmisi di "D",begitu RPM sampe 1500/2000 pasti langsung ganti gigi,klo di kickdown RPM sampe 5500 baru ganti gigi.


Tapi klo agan mau ubah posisi tuas transmisi dari "D" ke "3" atau "2" atau "L" dilihat dulu ya speedometernya,kecepatan agan berapa.
Setelah ane coba di Innova BENSIN(klo diesel kurang tahu gan) MATIC.
Top Speed:
Gigi 1= 40 Km/Jam@>5000RPM(Udah ane coba)
Gigi 2= 80 Km/Jam@>5000RPM(Udah ane coba)
Gigi 3= 120 Km/Jam@>5000RPM(Udah ane coba)
Gigi 4= 160 Km/Jam@>5000RPM(Estimasi)
Innova ane cuma pernah sampe 150km/Jam@>4000RPM,selebihnya ga kuat naek udah kecepatannya,padahal gas udah mentok.
Jadi jangan sampe waktu kecepatan 100km/jam,agan pindah transmisi dari "D" ke "2",udah pasti "Engine Over Run" dan klo udah "Engine Over Run" siap-siap keluarin banyak duid buat service tuh.


Klo yang demen kebut"an (balapan) ya dimaenin "L" "2" "3" sama "D"nya. Jadi kyk mobil manual,tapi tentunya ga pake kopling,awal pake "L" trus di gas sampe rpm udah 5000 an baru pindah di "2" dan seterusnya,klo abis rem ato kecepatan turun,diturunin lagi transmisinya.


Kalo mau ngebut (biasa) atau kalo jalanan luar kota di gunung yang belok-belok tajam naik turun (contohnya puncak atau rute garut-tasik) tuasnya di 3. Posisi 3 ini mobil ga terlalu ngeloyor karena perpindahan gigi di rpm yg lebih tinggi. Pas mau belok mobil jadi lebih bisa dikendalikan. Bisa juga di D tapi pegalaman saya ga gitu enak kecuali bawanya mau santai banget. Mobil lebih responsif jadi cocok juga untuk ngebut2an dalkot dibawah 80 km/jam. Ga cocok untuk di tol karena jadi boros. Top speed juga cuma sebatas kemampuan gigi 3 aja.

Gigi 2 dipake kalo jalannya turunan panjang dan gigi 3 terlalu ngeloyor. Jadi cukup di gigi 2 dan ga usah terus2an ngerem (bahaya kalo rem sampe overheat). Coba2 aja enak mana dengan di posisi 3. Kalo lalin agak kenceng ya di 3 aja.

Gigi 1 dipake kalo jalannya nanjak sekali, mobil full load dan mobilnya ga kuat nanjak kalo di posisi 2.

Gigi D, untuk 90% pemakaian sehari2. Paling bisa irit kalo bisa santai dan betul bawanya. Tapi kalo mau ngebut2an dalam kota sih lebih mending di 3 aja. Lebih boros dikit tapi lebih puas bawanya.

Tiap orang beda2 gaya berkendaranya, nanti lama2 juga ketemu enaknya pake posisi gigi yg mana untuk tiap2 situasi. Yg ga mau pusing sih di D aja, udah paling enak bisa menikmati nyetir, santai. tinggal gas rem. Kalo yg demen kebut2an ya ga cukup lah keadaan mesin std *racun*.



* hal-hal yg harus diperhatikan pengguna mobil matik:
1. ada dua jenis cara mengemudi mobil matik terutama bila akan mundur:
a. cara mengemudi kasar: transmisi di D lalu dipindah ke N, belum berhenti
benar langsung pindah ke R. ini disebut cara kasar karena akan mempengaruhi usia transmisi.
b. Cara halus, transmisi di D, lalu ke N, sampai berhenti benar lalu pindah
ke R, ini cara halus, memperpanjang usia transmisi.
2. Rutinitas penggantian oli transmisi, meskipun di buku disarankan mengganti setiap sekian ribu km, sangat disarankan diganti tiap 20ribu km.
3. Jangan sembarangan pakai gigi 3,2,1 jika tidak memerlukan, gigi2 tersebut diperlukan untuk naik (melewati tanjakan), bukan untuk percepatan.
4. Menurunkan gigi dari D ke 3/2 secara mendadak akan mengakibatkan kerusakan hebat pada transmisi, minimal adalah selang oli transmisi karena tekanan yang sangat tinggi selang bisa jebol (pengalaman neh gan).
5. kickdown transmisi matik toyota berbeda dg mobil lain (H***a,M....hi) responnya tidak secepat merek2 lain so jangan asal kickdown.

Numpang mejeng aja D4D manual







 


3 komentar:

  1. ane punya innova g diesel matic keluaran 2011
    gigi 1= 60 km/j (4200rpm) <=redline
    gigi 2 = 100 km/j (4200rpm)
    gigi 3 = 130 km/j (4200rpm)
    gigi 4= paling poll 150 km/j (udh berat bgt)

    BalasHapus
  2. Transmisi matik pasti include sistem proteksi gan, waktu kecepatan tinggi kalau kita pindah ke posisi 2 dia tidak akan langsung turun, tetapi setelah kecepatan ikut menurun baru dia akan masuk ke gigi 2, tidak akan terjadi over run.

    BalasHapus
  3. Demikian pula pemindahan dari D ke 3/2, todak akan menyebabkan keruskaan gan, kecuali ada cacat bawaan. Kuncinya cuman di umur oli transmisi aja.

    BalasHapus

Budayakan Komentar yang Bermutu